Friday, August 3, 2007

Selamat Tinggal BUYAT...

Minggu terakhir bulan Julai, saya rasa terpanggil untuk singgah di kaunter Pergerakan Perkhidmatan Masyarakat USM untuk melihat adik-adik penggerak minggu mencari ahli.. Sesudah sampai di kaunter adik-adik PPMUSM terus tersangkut hampir 3 jam..Adik-adik PPm telah membuat tayangan di kaunter tentang satu daerah atau kawasan tempat tinggal segolongan penduduk di Indonesia yang bernama BUYAT..
Seperti yang kita selalu lihat dan ingat jika disebut kawasan persisiran pantai,sudah pasti apa yang terbayang di mata dan tersa di hati adalah keindahan persisir pantai dengan udara yang segar bukan? Tapi malang sekali untuk penduduk BUYAT,Indonesia. Dahulunya memang indah tapi dikatakan kerajaan Indonesia telah meluluskan perusahaan perlombongan emas dikawasan itu dan akibat dari perlombongan itu setelah hampir berpuluh tahun itu sama seperti kesan kejadian Nagasaki-Hiroshima..seolah-olah penyakit Minamata di Jepun berulang kembali di Indonesia.
Saya masih tidak dapat melupakan temubual dengan masyarakat kampung BUYAT yang saya lihat waktu itu. Masih terbayang ikan ikan dilaut yang disiang itu mengeluar lendir yang berwarna hitam penuh dengan bahan kimia toksik hasil perlombongan..Tanpa sedar,penduduk BUYAT ini telah berpuluh tahun menjadikan ikan ini makanan utama..Kesannya, sama seperti penyakit minamata, kebanyakan bayi kecilyang lahir mampu hidup setakat 5 bulan pertama.. Kemudian meninggalkan dunia yang belum sempat dia lihat dengan matanya dengan sepenuh hatimnya..Belum sempat dia pijak bumi ini..Ada pula bayi bayi ini yang mengalami pendarahan di kemaluan dan menangis air mata darah..seolah olah pepatah 'menangis airmata darah' menjadi kenyataan..itulah kesan bahan kimia yang menyebulungi hidup penduduk BUYAT.
Masih saya ingat tangisan mereka semasa temuramah, semasa mereka memutuskan untuk berpindah dari kawasan itu,hasil kesepakatan penduduk,2/3 dari mereka memutuskan untuk keluar dari belenggu lombong emas itu setelah usaha yang lain tidak dilayan oleh semua pihak atasan..Ketika melihat tangisan mereka sewaktu berpindah dan membakar kesemua rumah yang ditinggalkan, tiba-tiba terfikir, seandainya terjadi pada diri kita, kampung kita, negara kita keadaan seperti itu, apa yang kita mampu buat seandainya kita hanya golongan bawahan yang hanya bersuara pipit bukan helang? Sedih melihat saudara seagama ditindas begitu.. Tiada pembelaan,tiada pampasan, tiada apa-apa yang boleh membuang kesan toksik dalam badan setiap dari penduduk buyat..yang akhirnya sudah tidak berketurunan..
Bersyukurlah, di sini,di Tanah Malayu ini kita semua masih boleh bersuara membela nasib rakyat,dan janganlah kita leka dengan apa yang kita ada kerana kita masih di ikat dengan kuasa kuasa luar.Kita Malaysia ibarat seketul daging yang sedang diperhatikan oleh harimau dan singa yang sangat lapar,memandang dengan penuh makna, mencari masa untuk dikunyah sehingga lumat..Ya Aziz,Ya Jabbar,Ya Rahim...Alhamdulillah segala puji bagi Allah..Yang menciptakan segala sesuatu..

1 comment:

MyNameIsMira said...

dah baca...
teruskan.. jia yo!! q(^_^)p
insafkan org2 mcm km nih
(^_^)\/